E-LEARNING

Published 22 Mei 2008 by indah ilmiah

E-LEARNING
Kamis, 22 Mei 2008
Sobat, pernahkah mengikuti kursus bahasa Arab atau paket belajar fiqih dan syariah melalui internet? Bila ya, hal itulah yang kita kenal dengan istilah e-learning atau electronic learning, dan sering disebut juga distance learning atau pendidikan jarak jauh.

Pendidikan jarak jauh adalah sistem pendidikan yang pelaksanaannya memisahkan guru dan siswa, yang terpisahkan karena faktor jarak dan waktu. Karena guru dan siswa terpisahkan, maka penyampaian bahan ajar disajikan di komputer melalui internet dan dalam bentuk media elektronik. Media elektronik yang dimaksud dapat berupa website dengan berbagai fasilitas seperti chatting, presentasi, dan jurnal yang bisa di-download, ujian dan penilaian on-line, forum diskusi virtual, forum konsultasi, dan tanya jawab, discussion board, maupun video conference.

Blended E-Learning
E-Learning yang selama ini dilakukan sering dinamakan dengan istilah blended e-learning. Seperti halnya mem-blender atau mencampur, maksud dari blended e-learning adalah campuran dari pengajaran tatap muka dan pengajaran o-line. Misalnya guru tetap mengajar sesekali di kelas namun selanjutnya materi kuliah, tugas, ujian, atau kuliah seringkali disampaikan secara on-line.

Manfaat E-Learning
Ada beberapa manfaat pembelajaran elektronik atau e-learning, di antaranya adalah:
-Pembelajaran dari mana dan kapan saja (time and place flexibility).

-Bertambahnya interaksi pembelajaran antara peserta didik dengan guru atau instruktur (interactivity enhancement).

-Menjangkau peserta didik dalam cakupan yang luas (global audience).

– Mempermudah penyempurnaan dan penyimpanan materi pembelajaran (easy updating of content as well as archivable capabilities).

Manfaat e-learning juga dapat dilihat dari 2 sudut pandang:

a. Manfaat bagi siswa
Dengan kegiatan e-learning dimungkinkan berkembangnya fleksibilitas belajar yang tinggi. Artinya, kita dapat mengakses bahan-bahan belajar setiap saat dan berulang-ulang. Selain itu kita juga dapat berkomunikasi dengan guru/dosen setiap saat, misalnya melalui chatting dan e-mail.

Mengingat sumber belajar yang sudah dikemas secara elektronik dan tersedia untuk diakses melalui internet, maka kita dapat melakukan interaksi dengan sumber belajar ini kapan saja dan dari mana saja, juga tugas-tugas pekerjaan rumah dapat diserahkan kepada guru/dosen begitu selesai dikerjakan.

b. Manfaat bagi pengajar
Dengan adanya kegiatan e-learning manfaat yang diperoleh guru/dosen antara lain adalah bahwa guru/dosen/ instruktur akan lebih mudah melakukan pembaruan materi maupun model pengajaran sesuai dengan tuntutan perkembangan keilmuan yang terjadi, juga dapat dengan efisien mengontrol kegiatan belajar siswanya.

Pengalaman negara lain dan juga pengalaman distance learning di Indonesia ternyata menunjukkan sukses yang signifikan, antara lain: (a) mampu meningkatkan pemerataan pendidikan; (b) mengurangi angka putus sekolah atau putus kuliah atau putus sekolah; (c) meningkatkan prestasi belajar; (d) meningkatkan kehadiran siswa di kelas, (e) meningkatkan rasa percaya diri; (f) meningkatkan wawasan (outward looking); (g) mengatasi kekurangan tenaga pendidikan; serta (h) meningkatkan efisiensi. (Soekartawi, 2005)

Sobat Nida, pada edisi berikutnya kita akan membahas contoh-contoh e-learning, terutama untuk mempelajari Islam. Untuk sementara ini silahkan mengakses berbagai berbagai materi e-learning yang ada di Internet, contohnya adalah: http://ocw.mit.edu & http://www.ilmukomputer.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: